Bocornya Gas Hidrogen UP Gresik

Keheningan ruang Central Control Room (CCR) PLTGU, mendadak pecah begitu suara alarm meraung-raung. Seorang operator segera mendekat ke control desk untuk memastikan penyebab alarm tersebut berbunyi.

 

“Pak, ini alarm dari seal oil system Steam Turbine (ST) 2.0. Ada kemungkinan gas hydrogen bocor,” lapor operator tadi kepada Juri Wibowo, SPVS Produksi PLTGU yang kemarin sedang bertugas. Raut kepanikan sukardi sembunyikan dari pria 43 tahun tersebut. Dia sadar bahwa kebocoran gas hydrogen sangat berisiko terhadap ledakan. Namun dia tetap berusaha tenang. Melalui HT, dia perintahkan operator local untuk memastikan kondisi di lapangan.

 

Tidak berapa lama, dari HT terdengar penjelasan bahwa pipa gas hydrogen memang benar-benar bocor. “Valve sudah saya blok Pak, line gas juga langsung saya venting. Tapi di exciter muncul bunga api..”Belum tuntas laporan disampaikan, tiba-tiba terdengar suara ledakan keras sekali. Kembali Juri mengambil peran, dia perintahkan operator lain mengecek ST 2.0. Sejurus kemudian, diketahui bahwa terjadi ledakan di exciter dan saat ini terjadi kebakaran yang mulai menjalar ke generator.

 

Operator yang sebelumnya memberikan laporan,ternyata sudah tergeletak di samping generator. Di dekat ST 1.0 juga nampak beberapa korban dari tim UPHT yang sedang melaksanakan overhaul. Berbekal 24 tahun pengalaman di PT PJB, Juri langsung memberikan serangkaian komando, dan melaporkannya ke Manajer Operasi yang kemudian diteruskan ke General Manager. Menimbang beberapa informasi yang disampaikan Manajer Operasi, GM UP Gresik Wisrawan Wahju Wibowo, yang kebetulan sedang ada rapat langsung menetapkan kondisi tanggap darurat dan memerintahkan semua jajaran mengambil peran sesuai prosedur tanggap darurat.

 

Beruntung, kondisi di atas tidak terjadi betulan. Kebocoran gas hidrogen yang sampai menimbulkan ledakan dan kebakaran hanya salah satu scenario simulasi Business Continuity Plan (BCP) di UP Gresik pada Kamis (7/12). Acara tersebut merupakan agenda tahunan UP Gresik dalam rangka memitigasi risiko yang sifatnya catastrophic.

 

“Tiap tahun kami ambil tema yang berbeda sesuai hasil analisa risiko yang telah kita lakukan. Tahun ini kita mengambil tema kebocoran gas hidrogen, mengingat pendinginan generator PLTU dan ST menggunakan gas hidrogen,” papar Wisrawan di sela-sela acara.Simulasi yang merupakan hasil kerja sama antara UP Gresik, UPHT, dan PT PLN (Persero) P2B, khususnya yang bertugas di GITET Gresik ini merupakan perwujudan system kesiapsiagaan terpadu.

 

Mengingat ketiga instansi tersebut bekerja pada area yang sama, maka menuntut kerja sama efektif semua pihak. Pada simulasi kemarin, UP Gresik melaunching frekuensi radio khusus tanggap darurat. “Kami sediakan repeater khusus, dimana frekuensinya harus diset di channel no 1 semua HT karyawan. Jalur frekuensi hanya boleh dipakai dalam kondisi tanggap darurat. Hal ini untuk memastikan tidak ada kendala komunikasi saat tanggap darurat,” lanjut Wisrawan.

 

Tim tanggap darurat kemudian mengambil peran masing-masing. Tim pemadam kebakaran langsung merapat ke lokasi ketika operator gagal memadamkan api.Tim evakuasi segera membawa korban ketempat aman untuk dilakukan pertolongan pertama oleh Tim PPGD. Mengingat kondisi semakin parah, korban kemudian dilarikan ke klinik. Staf kantor dan semua tamu tak luput dari evakuasi, semua diminta berkumpul di lapangan bola sebagai assembly point. Dokumen penting pun juga diamankan untuk menghindari risiko kehilangan dokumen. Untuk mengevaluasi jalannya simulasi, di masing-masing pos ditugaskan observer untuk mengevaluasi ketepatan waktu dan mencatat segala gap yang terjadi.

 

Sinergi segenap pihak itu pun membuahkan hasil. Tidak sampai satu jam, api berhasil dipadamkan. Tidak ada korban jiwa. Tiga korban luka telah dirawat di klinik. Kondisinya makin membaik karena ditangani dengan cepat. Begitu status tanggap darurat dicabut, operator bergegas melakukan penormalan unit untuk kembali beroperasi. Tim pemeliharaan pun dengan sigap membantu operator bilamana ada peralatan yang membutuhkan penormalan. Enjinering ikut turun untuk memastikan kondisi generator, termasuk menjajaki jika diperlukan klaim asuransi. “Ini merupakan tahap lanjutan dari tahapan simulasi yang kita perankan, yaitu Emergency Response Plan (ERP), Crisis Response Plan (CRP), dan Business Recovery Plan”, papar mantan GM UP Cirata tersebut.

 

Di era keterbukaan seperti sekarang, perusahaan dituntut mampu berinteraksi dengan media massa. Untuk itu pada acara kemarin, juga disisipkan adegan bagaimana satpam harus mampu menerima wartawan yang berebut masuk ingin meliput. Setelah semua kondisi terkendali, perwakilan manajemen menyampaikan konferensi pers kepada awak media. Simulasi diakhiri dengan forum evaluasi. Segala catatan dari observer didiskusikan untuk merumuskan langkah perbaikan. (qom)