PLTS Terapung Terbesar di ASEAN Segera Dibangun di Cirata

Langkah untuk mengembangkan pembangkit ramah lingkungan terus dilakukan oleh PJB. Salah satunya mengawal pembangunan PLTS Terapung di Cirata dengan kapasitas 145 MW. Pembangkit yang dibangun di atas perairan Waduk Cirata ini akan dikembangkan oleh anak usaha PJB, PT PJB Investasi (PT PJBI) bekerja sama dengan Masdar, perusahaan dari Uni Emirat Arab.

Kontrak jual beli listrik (Power Purchase Agreement/PPA) PLTS Terapung Cirata ditandatangani di Abu Dhabi, Uni Emirat Arab, pada 13 Januari 2020. Penandatanganan dilakukan oleh Direktur Utama PT PLN (Persero) Zulkifli Zaini, CEO Masdar Mohamed Jameel Al Ramahi, dan Direktur Utama PT PJB Investasi Gunawan Yudhi Haryanto.

Penandatanganan proyek senilai Rp 1,8 Triliun ini disaksikan oleh Menteri BUMN Erick Thohir, Menteri Perdagangan Agus Suparmanto, Kepala BKPM Bahlil Lahadalia, Duta Besar Uni Emirat Arab Husin Bagis, Wakil Menteri BUMN Budi Gunadi Sadikin, dan Direktur Utama PT PJB Iwan Agung Firstantara.

Direktur Utama PLN Zulkifli Zaini mengatakan, PLTS Terapung di Waduk Cirata tahap konstruksi akan dimulai pada awal tahun 2021. PLTS terapung pertama di Indonesia akan menjadi yang terbesar di Asia Tenggara.

Pengembangan PLTS Terapung Cirata merupakan salah satu bentuk dukungan bagi pemerintah dalam mewujudkan penurunan emisi karbon sebesar 29% di Tahun 2030 yang telah ditandatangani dalam Paris Agreement Tahun 2015. Proyek ini diharapkan dapat menjadi pioneer pengembangan PLTS Terapung yang dapat dikembangkan di waduk lain di wilayah Indonesia.