PLTU Tenayan Uji Coba Co-Firing dengan Brown Fiber

Penggunaan biomassa sebagai campuran bahan bakar atau co-firing PLTU menjadi salah satu strategi PJB dalam mendukung target bauran EBT Indonesia sebesar 23% pada tahun 2025. Setelah Rabu (10/06) lalu mengkomersialisasikan co-firing PLTU Paiton 1-2, PJB melanjutkan uji coba co-firing pada sejumlah PLTU. Salah satunya di PLTU Tenayan yang dikelola oleh PT PJB UBJOM Tenayan.

PLTU Tenayan merupakan pembangkit listrik berteknologi CFB Boiler dengan kapasitas 2 x 110 MW. Uji co-firing dilakukan pada boiler Unit 1 di beban 93 MW (Gross) dengan komposisi campuran brown fiber sebesar 1 % dari total coal flow selama 8 jam. Pelaksanaan uji coba pada Minggu (21/6) melibatkan tim dari Bidang Pengembangan Teknologi Ketenagalistrikan, Bidang Kimia Pembangkit, PT PLN Puslitbang dan PT PLN Pusenlis. Pencampuran batu bara dengan brown fiber dikerjakan sejak Jumat (19/6) hingga Sabtu (27/6).

Co-firing PLTU merupakan sebuah teknologi substitusi batubara dengan bahan bakar energi terbarukan pada rasio tertentu dengan tetap memperhatikan kualitas bahan bakar sesuai kebutuhan. Sedangkan brown fiber adalah limbah produksi bahan baku kertas dari kayu akasia. Pemanfaatan brown fiber sebagai campuran batu bara dinilai sangat efisien karena nilai kalorinya setara dengan batu bara. Dari segi operasional tidak berdampak signifikan terhdap pembakaran di dalam boiler.

Uji coba pemanfaatan biomassa brown fiber di PLTU Tenayan melewati sejumlah tahapan. Diantaranya tahap blending atau pencampuran batu bara dengan brown fiber menggunakan excavator. Selain itu ada juga tahapan loading coal bunker, pengambilan sampel bahan bakar, pengecekan status flue gas, dan pengambilan sampel hasil pembakaran serta hasil uji coba co-firing.

Brown fiber dipasok dari beberapa perusahaan kertas yang ada di Riau. Pemanfaatan biomassa ini diharapkan dapat mengurangi emisi gas buang, mengurangi pemakaian energy fosil, sekaligus mengembangkan energi baru terbarukan di PLTU Tenayan dalam membangun potensi pembangkit masa depan yang lebih hijau.(jun)